Tentang SpaceShipTwo, Pesawat Tur Antariksa Richard Branson

INFO DAN KEGIATAN news Post Tekno

PT. BESTPROFIT FUTURES

9ee913ab-841e-4b14-82e4-80551e47a012_169

PT. BESTPROFIT FUTURES BANJARMASIN – Pesawat ruang angkasa, SpaceShipTwo pernah dipakai pendiri perusahaan Virgin Galactic Richard Branson untuk tur ke luar angkasa. Pesawat ini, dilaporkan dirilis untuk penerbangan wisata hari ini, Minggu (11/7). SpaceShipTwo sengaja dirancang untuk membawa wisatawan ke ruang sub-orbital. Pesawat diproduksi oleh perusahaan saudara Virgin Galactic, The Spaceship Company. Pada 2004 lalu, Branson meramalkan penerbangan komersial akan dimulai 2007, namun karena berbagai hal rencana itu tertunda. Kini pesawat tersebut diharapkan akan bisa dibuka untuk umum pada 2022. BESTPROFIT

Pada Juli 2008, Virgin Galactic mengadakan acara peluncuran besar-besaran untuk memamerkan WhiteKnightTwo, sebuah pesawat pengangkut dua badan pesawat dengan empat mesin jet yang akan membawa SpaceShipTwo ke angkasa. WhiteKnightTwo pertama, Eve, menyelesaikan uji terbang perdananya yang sukses sebelum akhir 2008. Enam tahun setelahnya, pada 31 Oktober 2014, kendaraan itu pecah saat uji terbang bertenaga keempatnya, menewaskan kopilot Michael Alsbury dan melukai pilot Peter Siebold.

Investigasi kecelakaan yang dipimpin oleh Dewan Keselamatan Transportasi Nasional menunjukkan bahwa sistem masuk kembali ke baling-baling digunakan terlalu dini selama penerbangan, kemudian desain sistem diubah dalam prototipe SpaceShipTwo berikutnya, VSS Unity. Mei 2018, Virgin Galactic mengirim pesawat ruang angkasa VSS Unitynya ke angkasa untuk uji terbang roket supersonik. Pengujian itu membuat perusahaan selangkah lebih dekat untuk mencapai perbatasan luar angkasa. PT. BESTPROFIT

“Sangat menyenangkan melihat pesawat luar angkasa kami yang indah kembali ke udara dan berbagi momen dengan tim berbakat yang membawa kami, selangkah demi selangkah, ke luar angkasa,” kata Branson dalam rekap pasca-penerbangan, mengutip Greek Wire, 28 Mei 2018 lalu. “Melihat Unity melonjak ke atas dengan kecepatan supersonik sangat menginspirasi dan benar-benar menakjubkan. Kami semakin dekat untuk mewujudkan tujuan kami.” tambahnya.

Sejauh ini, tonggak terpenting pesawat itu terbang melampaui batas definisi ruang angkasa Angkatan Udara Amerika Serikat yang mencapai ketinggian 82,7 kilometer, pada Desember 2018. SpaceShipTwo mengulangi prestasi tersebut pada 22 Februari 2019. Teknologi di balik pembuatan SpaceShipTwo bermula dari kompetisi X prize yang berhadiah $10 juta atau sekitar Rp144miliar. Pesawat tersebut sengaja dibuat untuk untuk memacu pengembangan penerbangan luar angkasa dari swasta. Setelah pesawat ruang angkasa pendahulunya, SpaceShipOne, memenangkan penghargaan pada tahun 2004, dua perusahaan yang menciptakannya: Scaled Composites dan Virgin Galactic bergabung untuk membentuk The Spaceship Company.

Tujuan dari perusahaan baru ini adalah untuk mengkomersialkan teknologi penerbangan luar angkasa. SpaceShipOne diproduksi oleh Mojave Aerospace Ventures, sebuah perusahaan yang dipimpin oleh desainer kedirgantaraan terkenal Burt Rutan dan salah satu pendiri Microsoft Paul Allen. Pada tahun 2004, SpaceShipOne diluncurkan di bawah pesawat pengangkut, WhiteKnightOne. Kendaraan tersebut kemudian terpisah dari kapal induk dan meroket ke ketinggian 100 km, sehingga menjadi pesawat ruang angkasa swasta pertama yang melanggar garis Kármán (definisi batas ruang angkasa yang diterima secara internasional yang terletak di ketinggian 100 km). PT. BEST PROFIT

Tepat sebelum pesawat ruang angkasa memenangkan X Prize, Branson mengumumkan bahwa ia akan bekerja dengan Scaled Composites untuk memproduksi versi komersial dari pesawat yang akan membawa wisatawan ke ruang suborbital, pengembangan kemudian dimulai di SpaceShipTwo. Tiket untuk kursi di pesawat ruang angkasa komersial awalnya berharga $200 ribu atau Rp2,8 miliar. Harga itu kemudian naik menjadi $250 ribu atau Rp3,6 miliar.

SpaceShipTwo pertama, VSS Enterprise, atau yang dikenal ‘Star Trek’ diresmikan pada Desember 2009. Pesawat luar angkasa NASA pertama juga diberi nama Enterprise; namun hanya digunakan untuk uji luncur dan tidak pernah berhasil ke luar angkasa. Penerbangan uji awak VSS Enterprise dimulai pada Juli 2010. Dua tahun kemudian, pada akhir 2012, perusahaan berhasil menyelesaikan uji luncur besar. Uji terbang bertenaga roket pertama berlangsung pada April 2013.

Tahun 2014, kendaraan itu pecah saat uji terbang bertenaga keempatnya, menewaskan kopilot Michael Alsbury dan melukai pilot Peter Siebold. Ketika memulai penerbangan komersial, SpaceShipTwo akan membawa enam penumpang dan terbang ke ketinggian 15.240 meter sambil menempel di bagian bawah WhiteKnightTwo.

Pesawat kemudian akan berpisah untuk perjalanan ke luar angkasa dengan menembakkan mesinnya selama sekitar 70 detik dan mematikannya untuk ketinggian hingga 100 km di atas Bumi. Penumpang akan merasa ringan selama sekitar 5 menit. Selanjutnya, SpaceShipTwo akan kembali ke Bumi dan kemudi akan memutar baling-baling hingga 90 derajat untuk meningkatkan daya tarik dan mengontrol pergerakan pesawat ruang angkasa. Pada ketinggian 70.000 kaki (21.336 m), pesawat ruang angkasa akan memiliki cukup udara di sekitarnya. BEST PROFIT

Hal itu bertujuan untuk menggerakkan kemudi kembali ke konfigurasi yang memungkinkan meluncur saat turun. Lalu pesawat akan mendarat di Bumi, di landasan penerbangan reguler. Penundaan yang dinilai lama dari penerbangan komersial pertama telah menyebabkan beberapa pembeli tiket meminta uang kembali, namun masih ada yang menunggu untuk merasakan pengalaman mengunjungi ruang angkasa. Pengamat industri memuji pendekatan Virgin.

“Mereka meluangkan waktu yang diperlukan untuk memastikan kendaraan seaman mungkin sebelum mereka mengambil pelanggan yang membayar,” ujar direktur eksekutif Federasi Penerbangan Luar Angkasa Komersial, John Gedmark, pada Space.com 2011 lalu. “Tidak pernah akan ada penerbangan luar angkasa yang sangat aman, tetapi mereka akan menjadi seaman mungkin.”

Sumber : cnnindonesia