Best Profit Futures Banjarmasin

Rupiah Pekan Ini: Dolar Dilibas, Asia Digilas, Eropa Ditebas!

PT BESTPROFIT FUTURES BANJARMASIN

BESTPROFIT
PT BESTPROFIT FUTURES – Jakarta,  Rupiah boleh berbangga karena menjadi mata uang yang disegani sepanjang pekan ini. Mata uang Tanah Air berhasil menguat terhadap berbagai mata uang utama dunia, termasuk mendominasi Asia dan Eropa.

Terhadap dolar Amerika Serikat (AS), rupiah menguat 0,63% sepanjang pekan ini. Mata uang utama Asia pun menguat terhadap dolar AS, tetapi rupiah menjadi salah satu yang terbaik.

Berikut pergerakan nilai tukar dolar AS terhadap mata uang utama Asia sepanjang pekan ini:

Tidak hanya terhadap dolar AS, rupiah juga standout di hadapan mata uang utama Benua Kuning. Satu per satu mata uang Asia ditaklukkan, mulai dari yen Jepang hingga peso Filipina.  – PT BEST PROFIT

Berikut perkembangan kurs mata uang utama Asia terhadap rupiah sepanjang pekan ini:

Menghadapi mata uang Eropa, rupiah pun digdaya. Sepanjang pekan ini, rupiah menguat 0,25% terhadap euro dan 0,4% terhadap franc Swiss.

Ini Resep Keperkasaan Rupiah

Apa yang menjadi ‘obat’ keperkasaan rupiah pekan ini?

Pertama adalah harga minyak. Sepanjang pekan ini, harga minyak jenis brent melorot 1,69% sementara light sweet turun 0,2%.

Penurunan harga minyak adalah berkah buat rupiah. Pasalnya, ketika harga minyak turun maka biaya impornya bisa ditekan.  – PT BESTPROFIT

Dengan begitu, beban neraca perdagangan dan transaksi berjalan (current account) bisa dikurangi. Devisa dari ekspor-impor barang dan jasa yang membaik menjadi modal bagi penguatan rupiah.

Kedua, pasar keuangan Asia memang semarak pekan lalu. Aura damai dagang AS-China semakin nyata dengan rencana kunjungan delegasi Beijing ke Washington pekan depan.

Bloomberg News memberitakan, seperti dikutip dari Reuters, Wakil Menteri Perdagangan China Wang Shouwen dan Wakil Menteri Keuangan China Liao Min akan mengunjungi Washington pada 28 Januari. Bahkan kabarnya Yi Gang, Gubernur Bank Sentral China (PBoC), disebut-sebut juga akan ikut dalam delegasi itu.  – BEST PROFIT BANJARMASIN

Mereka akan ‘membuka jalan’ bagi kedatangan Wakil Perdana Menteri China Liu He pada 30-31 Januari. Liu akan bertemu dengan Menteri Keuangan AS Steve Mnuchin dan Kepala Perwakilan Dagang AS Robert Lighthizer.

Kabar ini membuat pasar berbunga-bunga. Harapan akan damai dagang AS-China sepertinya bisa terwujud, meski mungkin memakan waktu yang tidak sebentar.

Akibatnya, investor mulai berani bermain di aset-aset berisiko di negara berkembang. Arus modal pun mengalir deras ke Asia, termasuk Indonesia sehingga menopang penguatan rupiah.

Ketiga, kali ini dari dalam negeri, Bank Indonesia (BI) juga terus mengawal pergerakan rupiah. Nanang Hendarsah, Kepala Departemen Pengelolaan Moneter BI, kerap menyatakan bank sentral menjaga pergerakan rupiah melalui intervensi di pasar Domestic Non-Deliverable Forwards (DNDF).  – PT BESTPROFIT BANJARMASIN

Selain itu, Nanang juga menegaskan bahwa nilai rupiah masih terlalu murah alias undervalued. Oleh karena itu, rupiah penguatan rupiah masih terbuka dan BI pun merestuinya.

“Dengan konstelasi ekonomi dan pasar keuangan global, di mana kebijakan The Fed (The Federal Reserves, bank sentral AS) akan lebih lunak atau dovish, kami optimistis rupiah memiliki peluang untuk terus menguat. Mata uang rupiah masih undervalued, jadi kami akan membiarkan ruang bagi rupiah untuk terus menguat,” tegas Nanang kepada CNBC Indonesia.   – BPF BANJARMASIN

Sumber :  CNBC Indonesia

PT BESTPROFIT FUTURES, PT BEST PROFIT FUTURES, PT BESTPROFIT, PT BEST PROFIT, BESTPROFIT FUTURES, BEST PROFIT FUTURES, BESTPROFIT, BEST PROFIT, BESTPRO, BPF, PT.BPF, BPF BANJAR, BPF BANJARMASIN, PT BEST, PT BPF