Best Profit Futures Banjarmasin

BESTPROFIT – Radiasi Ponsel Merusak Kualitas Sperma

smartphone-nokia_20160511_003416

PT BESTPROFIT FUTURES BANJARMASIN

Riset Mahasiswa UGM: Radiasi Ponsel Merusak Kualitas Sperma

Di era sekarang smartphone sudah menjadi salah satu kebutuhan penting dalam kehidupan sehari-hari. Kendati demikian, penggunaan yang berlebihan ternyata terbukti punya efek buruk bagi kesehatan seksual, terutama bagi pria.

Menurut penelitian yang dilakukan oleh Universitas Gadjah Mada (UGM), radiasi gelombang elektromagnetik yang dipancarkan oleh ponsel bisa menjadi polusi dan mengganggu tubuh. Radiasi itu pula yang bisa memperburuk kualitas sperma.

“Paparan radiasi gelombang elektromagnetik radio frekuensi ponsel terbukti menurunkan kualitas dan fungsionalitas spermatozoa manusia secara in vitro,” tutur dr Isna Qadrijati, M Kes, dalam ujian terbuka program doktor di Fakultas Kedokteran UGM.

Bagaimana Isna bisa mengetahui hal tersebut? Sebagaimana dilansir KompasTekno dari situs resmi UGM, Isna melakukan penelitan memakai sperma dari hasilĀ ejakulasiĀ pria sehat.

Sperma tersebut kemudian diberi paparan radiasi ponsel secara akut dan kronik. Paparan radiasi tersebut setingkat 2W per kg dan 5,7W per kg selama satu jam dan dua jam.

Hasilnya menunjukkan bahwa semakin lama dan besar paparan radiasi, kualitas serta fungsi sperma secara in vitro menurun.

“Kualitas sperma yang meliputi konsentrasi, motilitas, morfologi menurun. Demikian halnya dengan fungsionalitas sperma juga menurun, baik apoptosis maupun jumlah kalsium intraselulernya,” kata dosen Fakultas Kedokteran Universitas Sebelas Maret ini.

Sperma tersebut kemudian diberi paparan radiasi ponsel secara akut dan kronik. Paparan radiasi tersebut setingkat 2W per kg dan 5,7W per kg selama satu jam dan dua jam.

Isna menambahkan, paparan radiasi elektromagnetik ponsel juga berpengaruh pada voltage-gated ca2+ channels (VGCC) sperma.

Sperma tersebut kemudian diberi paparan radiasi ponsel secara akut dan kronik. Paparan radiasi tersebut setingkat 2W per kg dan 5,7W per kg selama satu jam dan dua jam.

“Semakin sedikit ekspresi VGSS yang diperoleh, berarti semakin sedikit kanal kalsium yang bersifat terbuka sehingga kualitas dan fungsionalitas sperma semakin rendah,” katanya.

Mempertimbangkan risiko tersebut, Isna mengimbau agar pria tidak memakai ponsel secara berlebihan. Dia juga berharap industri bisa memproduksi ponsel yang memiliki tingkat radiasi rendah.

Sumber: ugm.ac.id