Best Profit Futures Banjarmasin

Planet Venus Diincar Ilmuwan Usai Ditemukan Tanda Kehidupan

PT. BESTPROFIT FUTURES

9399fe54-dc57-4e34-a55f-c0ce7be9636a_169

PT. BESTPROFIT FUTURES BANJARMASIN – Penemuan gas yang bisa jadi tanda-tanda kehidupan di Venus telah mengejutkan para ilmuwan. Planet terdekat kedua dari Matahari ini sekarang seolah jadi primadona baru saat banyak ilmuwan di Bumi menyiapkan berbagai misi untuk memastikan keberadaan gas yang bernama phosphine (fosfin). Pada 14 September para ilmuwan mengungkap mereka telah menemukan fosfin di atmosfer Venus, sekitar 55 kilometer di atas permukaan, menggunakan Array Atacama Large Millimeter/submillimeter di Chili dan Teleskop James Clerk Maxwell di Hawaii. BESTPROFIT

Data radio menunjukkan cahaya diserap pada panjang gelombang milimeter yang sesuai dengan konsentrasi fosfin, 20 bagian per miliar di atmosfer. Ahli astrobiologi telah menandai fosfin adalah senyawa beracun hidrogen dan fosfor. Ahli mengatakan fosfin sebagai tanda yang mungkin untuk kehidupan di planet lain, dan dibuat oleh beberapa organisme di Bumi.

“Sekarang setelah kami menemukan fosfin, kami perlu memahami apakah benar itu adalah indikator kehidupan,” kata Leonardo Testi, astronom di European Southern Observatory di Garching, Jerman. Akan tetapi, seharusnya gas itu terurai di atmosfer Venus yang keras dan sangat asam. Hal itu membuat tim peneliti menyimpulkan bahwa pasti ada beberapa mekanisme yang mengisi ulang gas, mengisyaratkan produksi biologis atau proses kimia yang tidak diketahui yang belum dapat dijelaskan. Para peneliti secara tentatif memprediksi di wilayah atmosfer tempat fosfin ditemukan di Venus itu jauh dari tekanan yang menghancurkan dan suhu terik di permukaan planet. Sehingga beberapa mikroba di udara dapat bertahan hidup. Sebelum mempertimbangkan secara serius kemungkinan itu, para ilmuwan sangat ingin memastikan bahwa fosfin benar-benar ada di Venus. Belum semua orang yakin dengan pengamatan tersebut. PT. BESTPROFIT

Ketidakyakinan ini muncul karena para peneliti hanya mengidentifikasi satu garis penyerapan untuk fosfin dalam data. Oleh karena itu hal ini harus dikonfirmasi lebih lanjut. Para astronom sekarang berharap menindaklanjuti pendeteksian menggunakan teleskop lain di Bumi. Peneliti kemudian berencana melakukan pengamatan dengan Sousa-Silva. Salah satu instrumen berada di Fasilitas Teleskop Inframerah NASA di Hawaii, yang lainnya ada di Observatorium Stratosfer NASA untuk Astronomi Inframerah. Pengamatan di inframerah dan bagian lain dari spektrum akan memungkinkan para ilmuwan untuk mencari garis absorpsi lain yang terkait dengan fosfin, sehingga memberikan cara untuk memverifikasi keberadaannya. Pengamatan juga dapat menawarkan lebih banyak data tentang di mana fosfin berada, dan bagaimana tingkatnya bervariasi selama beberapa hari dan minggu. Para ilmuwan berharap dapat mengamati Venus pada Juli, tetapi pandemi virus corona telah memperlambat waktu teleskopnya.

Banyak misi ke Venus
Selain misi pengamatan dari Bumi, ilmuwan juga telah menjadwalkan ulang beberapa misi ruang angkasa demi Venus. Tiga misi dijadwalkan terbang di dekat Venus dalam beberapa bulan mendatang. Pertama pesawat ruang angkasa BepiColombo Eropa dan Jepang yang sedang dalam perjalanan ke Merkurius, Solar Orbiter Badan Antariksa Eropa dan Parker Solar Probe NASA yang keduanya dalam perjalanan menuju Matahari. Pengamatan oleh pesawat ruang angkasa ini menguntungkan karena tidak akan dibatasi atmosfer Bumi. Tetapi instrumen di pesawat ruang angkasa tersebut dirancang untuk melihat benda lain, seperti permukaan Merkurius atau Matahari. PT. BEST PROFIT

Sejauh ini masih belum jelas apakah alat pengamatan di pesawat memiliki kepekaan yang tepat untuk mendeteksi fosfin di atmosfer Venus. Ada juga pesawat luar angkasa yang saat ini mengorbit Venus, yakni misi Akatsuki Jepang. Misi ini memasuki orbit Venus pada 2015 dan mempelajari cuaca Venus serta mencari aktivitas vulkanisme. Meskipun tidak memiliki instrumentasi yang diperlukan untuk melihat fosfin secara langsung, ini dapat membantu dengan cara lain.

“Atmosfer dan awan adalah platform kehidupan. Kami dapat memberikan informasi tentang itu,” kata Takehiko Satoh, ilmuwan planet di Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang di Sagamihara. Misi yang lebih menjanjikan kemungkinan besar masih dalam pengembangan. Misi-misi tersebut dapat diubah untuk mendukung deteksi fosfin. Organisasi Penelitian Luar Angkasa India (ISRO) memiliki pengorbit Venus bernama Shukrayaan-1, yang direncanakan diluncurkan pada 2025. ISRO tidak menanggapi permintaan komentar tentang rencananya untuk Venus. Tetapi Sanjay Limaye, seorang ilmuwan planet di Universitas Wisconsin, mengatakan, ISRO memiliki cukup waktu untuk mempertimbangkan kembali instrumennya.

“Mereka salah jika tidak melihat peluang itu,” katanya. Amerika Serikat dan Eropa juga sedang memikirkan misi ke Venus yang dapat memberikan data berguna tentang potensi kelayakan planet atau bahkan secara langsung mencari tanda-tanda kehidupan di Venus Sebuah tambahan untuk misi NASA yang diusulkan disebut VERITAS yang akan menyelidiki tanda-tanda kehidupan. BEST PROFIT

“VERITAS memiliki ratusan kilogram massa peluncuran berlebih yang dapat dipilih NASA untuk digunakan sebagai pesawat ruang angkasa tambahan yang dirancang untuk tujuan itu,” kata Sue Smrekar dari Jet Propulsion Facility NASA. Sementara itu, jika para astronom dapat memastikan deteksi fosfin, maka mereka harus mengesampingkan metode produksi lain yang masuk akal sebelum mempertimbangkan bahwa itu dibuat oleh organisme hidup. Dilansir dari Nature, itu akan mencakup pembuatan model untuk menyelidiki rute produksi non-biologis, dan melakukan eksperimen laboratorium untuk mencari jalur kimia yang tidak dipertimbangkan dalam studi awal.

Sumber : cnnindonesia