Best Profit Futures Banjarmasin

Peneliti Temukan Bangunan Kuno dari Susunan Tulang Mamoth

PT. BESTPROFIT FUTURES

0ee5005f-2ed0-4128-b6b5-44785e491a53_169

PT. BESTPROFIT FUTURES BANJARMASIN – Sekelompok ilmuwan dari Universitas Exeter menemukan struktur bangunan kuno yang terbuat dari tulang 60 ekor Mammoth. Struktur melingkar ini ditemukan di situs Kostenki 11, yang terletak di sebelah Sungai Don dekat kota Voronezh, Rusia. Ilmuwan memprediksi struktur dari tulang Mammoth itu berasal dari zaman es dan dibangun sekitar 25 ribu tahun yang lalu. Sehingga ini adalah bangunan dari tulang tertua dari yang pernah ditemukan sebelumnya. BESTPROFIT


Para ilmuwan yang bekerja di situs  Kostenki 11, mengatakan struktur yang baru ditemukan memiliki lebar 12,5 meter dan terbuat dari ratusan tulang mammoth berbulu. Di dalam struktur itu ditemukan radiokarbon yang berumur 25 ribu tahun, menjadikannya struktur tulang Mammoth tertua yang diketahui di dunia. Ilmuwan mengatakan struktur itu biasanya dikelilingi oleh serangkaian lubang besar, yang tujuannya tidak diketahui. Mereka menduga lubang itu adalah tempat menyimpan makanan atau untuk membakar tulang.

Para ilmuwan juga menduga lubang tersebut bisa menjadi tempat untuk membuang limbah atau penggalian yang terbentuk selama konstruksi. Adapun tujuan keseluruhan dari struktur tulang mammoth itu sampai saat ini belum diketahui pasti. PT. BESTPROFIT

“Selain dijelaskan sebagai ‘tempat tinggal’, situs-situs jenis ini sebelumnya telah ditafsirkan memiliki potensi menjadi tempat ritual,” ujar Alexander Pryor, penulis pertama studi dan seorang peneliti dari University of Exeter.

“Namun, apa makna ritual ini sebenarnya sulit untuk dikatakan dari sudut arkeologi saja,” ujarnya. Ini bukan pertama kalinya arkeolog menemukan struktur tulang Mammoth di Kostenki 11. Pada 1950 hingga 1960, ilmuwan Soviet telah menemukan sepasang struktur yang lebih kecil terbuat dari tulang Mammoth. Pada 2013, para arkeolog melakukan survei di daerah itu ketika mereka menemukan struktur ketiga di Kostenki 11, yang terletak di Dataran Rusia dan sekitar 520 kilometer (323 mil) di selatan Moskow.

Penggalian berlangsung selama tiga tahun dan menggunakan teknik yang dikenal sebagai floatation, di mana air dan saringan digunakan untuk memisahkan bahan arkeologi dari tanah. Keuntungan utama dari pendekatan itu adalah memungkinkan ilmuwan penemuan sisa-sisa dan artefak yang sangat kecil. Di sisi lain, Pyor mengatakan pihaknya tidak terkejut ketika tidak menemukan tanda-tanda penjagalan pada tulang Mammoth. Pyor berkata hal itu karena Mammoth sangat besar sehingga relatif mudah untuk menghilangkan daging dan lemak tanpa meninggalkan jejak yang jelas pada tulang.

Hal serupa juga telah didokumentasikan di zaman modern, di mana manusia membantai gajah menggunakan pisau logam tanpa meninggalkan bekas di tulang. Menggunakan teknik pengapungan, para peneliti menemukan bukti arang, tulang yang terbakar, potongan-potongan alat batu, dan jaringan tanaman lunak yang terkait dengan akar atau umbi yang dapat dimakan. Yang menarik, penemuan ini mengisyaratkan makanan yang dimakan manusia Paleolitik Muda di Eropa Tengah.  Terlebih lagi, situs ini menghasilkan koleksi sisa-sisa tanaman hangus pertama yang bermakna dari situs semacam ini, yang berarti pohon-pohon masih ada di daerah tersebut selama periode waktu yang sangat dingin, seperti dilansir Gizmodo.  PT. BEST PROFIT

Melansir CNN, para peneliti percaya bahwa struktur itu dibangun oleh orang-orang Paleolitik untuk dijadikan rumah, memberikan perlindungan selama musim dingin yang keras. Musim Dingin Zaman Es kemungkinan memiliki posisi terendah mencapai negatif empat derajat Fahrenheit.  Membangun sesuatu yang sebesar struktur itu dari ratusan tulang raksasa akan membutuhkan waktu. Sehingga mengejutkan, mengingat populasi Paleolitik sebagai pemburu-pengumpul tidak pernah menghabiskan banyak waktu di satu lokasi.

“Tulang raksasa sangat berat dan membangun struktur lingkaran memerlukan waktu dan energi manusia yang besar,” kata Pryor. Sejauh ini, para peneliti telah mengidentifikasi 51 mandibula raksasa dan 64 tengkorak. Di dalam lingkaran, para peneliti juga menemukan bukti ada kayu dibakar di dalamnya. Namun secara keseluruhan, tidak ada tanda-tanda tempat tinggal jangka panjang di dalam struktur. Para peneliti percaya bahwa struktur itu tidak bertindak sebagai perlindungan musim dingin, yang membuat mereka memikirkan kembali tujuan dari struktur besar yang memakan waktu ini. BEST PROFIT

“Itu jelas berarti bagi mereka, dan sangat mungkin ada elemen ritual untuk itu, bahkan jika struktur itu akhirnya memiliki semacam tujuan praktis juga,” kata Pryor.

Sumber : cnnindonesia