Best Profit Futures Banjarmasin

Kekuatiran Bubble Property Hong Kong

hongkong-700x357

PT.BEST PROFIT FUTURES – Pada kuartal pertama tahun 2016, jumlah unit perumahan yang masih di bawah konstruksi mencatat rekor baru: 13.300, demikian South China Morning Post melaporkan, mengutip data Biro Transportasi dan Perumahan Hong Kong.

Sebagai perbandingan pada 2015, 11.300 rumah baru diselesaikan. Tahun ini, jumlahnya akan melompat 61% menjadi 18.200. Selama tiga sampai empat tahun ke depan, 92.000 rumah baru akan menekan pasar.

Hal ini terjadi karena penjualan rumah yang anjlok. Rating and Valuation Department’s April Property Review, penjualan untuk Januari dan Februari – termasuk bulan terbaru  – jatuh 69% dari tahun lalu menjadi 3.852 rumah. Penjualan rumah Februari sebanyak 1807 adalah terendah 25 tahun.

Setelah harga memuncak pada bulan September tahun lalu, harga telah jatuh setiap bulan, termasuk pada bulan Maret, ketika mereka turun 1,3% dari bulan Februari, menurut Rating and Valuation Department. Selama enam bulan, harga rumah telah jatuh 11,7%.

SCMP juga menyatakan  “Semakin banyak jumlah analis properti memperkirakan harga rumah jatuh dalam dua tahun ke depan, seperti Nomura memprediksi akan jatuh lebih 19% pada kuartal kedua tahun depan.”

Dengan harga meluncur lebih rendah, jumlah hipotek dengan ekuitas negatif – ketika jumlah yang luar biasa melebihi nilai rumah – tiba-tiba melompat. Dan itulah kekuatiran dari setiap pasar perumahan. Ketika mengambil proporsi yang besar setelah penurunan harga yang lumayan, saat itulah pemilik rumah mengabaikan upaya untuk bahkan membuat pembayaran hipotek, dan ketika pemberi pinjaman mulai beresiko. –BEST PROFIT

Desember lalu, tiga bulan penurunan perumahan Hong Kong, masih ada hanya 95 kasus ekuitas negatif. Tetapi pada akhir Maret, jumlah mereka telah meledak dengan 15 faktor untuk 1.432 kasus, tertinggi sejak 2011, theHong Kong Monetary Authority, bank sentral negara, melaporkan hari ini. Nilai agregat dari hipotek dengan ekuitas negatif melonjak dengan 12 faktor ke HK $ 4920000000 (US $ 634.000.000).

Tapi itu hanya awal setelah beberapa bulan penurunan harga. “rekor Hong Kong dalam kasus ekuitas negatif berdiri di 105.697, seperti pada ketinggian epidemi Severe Acute Respiratory Syndrome (SARS) pada 2003,” SCMP menjelaskan.

Masalah kredit sudah muncul: Jumlah rumah yang diambil alih meningkat dua kali lipat dari tahun lalu menjadi sekitar 130.

Namun harga masih 58% lebih tinggi dari pada sebelum puncak bubble pada tahun 1997, dan keterjangkauan adalah masalah besar sebagai keluarga kelas menengah mengalami kesulitan membeli bahkan sebuah apartemen kecil. Jadi pemerintah telah memutuskan untuk mengatasi masalah dan memungkinkan, atau bahkan mendorong, peningkatan konstruksi untuk menempatkan kelebihan pasokan di pasar dan menurunkan permintaan perumahan.

The SCMP mengutip Sekretaris Keuangan John Tsang Chun-wah yang mengatakan bahwa “harga properti masih tidak selaras dengan situasi ekonomi secara keseluruhan dan keterjangkauan umum.” – BEST PROFIT

sumber : vibiznews.com