Internet Indihome-Telkomsel Pulih, Kabel Laut Rampung Oktober

INFO DAN KEGIATAN news Post Tekno

PT. BESTPROFIT FUTURES

5c3ad9ce-7933-4baa-bae4-14d4798298fc_169

PT. BESTPROFIT FUTURES BANJARMASIN – Telkom Group mengklaim saat ini layanan internet IndiHome dan Telkomsel sudah kembali pulih dan dapat diakses pelanggan seluruh Indonesia seperti sedia kala. Vice President Corporate Communication Telkom, Pujo Pramono mengatakan tercapainya target pemulihan 100 persen layanan setelah Telkom mendapat tambahan kapasitas sebesar 1 Tbps pada Kamis (23/9) malam. BESTPROFIT


“Layanan Telkom Group baik fixed (IndiHome) maupun mobile broadband (Telkomsel) sudah 100 persen kembali normal,” kata Pujo kepada CNNIndonesia.com melalui keterangan tertulis, Jumat (24/9). Pemulihan 100 persen layanan ini dilakukan dengan pengaktifan jalur backup dan alternatif khususnya untuk jalur komunikasi ke wilayah tertentu seperti Kalimantan, Sulawesi dan Papua.

Semula, seluruh layanan Telkom Group baik fixed broadband termasuk IndiHome maupun mobile broadband milik Telkomsel yang sempat mengalami penurunan kualitas akibat gangguan sistem komunikasi kabel laut JaSuKa ruas Batam – Pontianak hari Minggu (19/9) lalu.

Terkait dengan perbaikan kabel bawah laut JaSuKa yang menjadi sumber gangguan, Telkom tengah melakukan penyiapan tim, cableship dan segala kebutuhannya untuk mempercepat proses penyambungan kabel. Dan diperkirakan akan selesai pada pertengahan Oktober mendatang. PT. BESTPROFIT

“Diperkirakan untuk perbaikan kabel laut ini akan selesai pada minggu kedua Oktober bahkan bisa lebih cepat,” seperti dikutip dari keterangan Telkom Group.

Pada saat yang sama, Pujo juga mengatakan bahwa Telkom berhasil melakukan upaya rerouting dan back-up link, sehingga perbaikan layanan Telkom Group termasuk IndiHome dapat kembali normal seperti sediakala dan dinikmati pelanggan tanpa perlu menunggu selesainya penyambungan kabel laut tersebut.

Putusnya Kabel JaSuKa
Telkom Group menyatakan gangguan layanan internet pada operator IndiHome pada akhir pekan lalu (19/9) akibat kendala pada sistem kabel bawah laut Jasuka (Jawa, Sumatera, dan Kalimantan) ruas Batam-Pontianak. Pujo mengatakan gangguan layanan Telkomsel dan Indihome teridentifikasi berasal dari titik sekitar 1,5 kilometer lepas pantai Batam pada kedalaman 20 meter di bawah permukaan laut.

“TelkomGroup baik fixed maupun mobile broadband di beberapa wilayah Indonesia sudah berangsur pulih pasca terjadinya gangguan pada sistem komunikasi kabel laut JaSuKa (Jawa, Sumatera dan Kalimantan),” ujar Pujo lewat keterangan tertulis, Senin (20/9) lalu. Sistem laut Jasuka merupakan kabel bawah laut milik Telkom yang dibangun pada 2009 dan rampung pada 2011. Menurut data Submarine Cable Map, kabel laut itu membentang sepanjang 10.860 kilometer. Kabel Jasuka memiliki 17 titik pendaratan atau landing point yang tersebar di Pulau Jawa, Sumatera, dan Kalimantan, serta Malaysia. PT. BEST PROFIT

Titik tersebut berada di Bandar Lampung, Batam, Baturaja, Dumai, Jakarta, Jambi, Medan, Padang, Palembang, Pekanbaru, Pontianak, Rantau Prapat, Sibolga Tanjung Pakis, Tanjung Pandan, Tebing Tinggi, dan Bandar Bukit Tinggi di Selangor, Malaysia.

Perbaikan Kabel Selama Sebulan
Menanggapi kerusakan atau putusnya kabel bawah laut JaSuKa, Pujo mengatakan bahwa proses perbaikan kabel laut JaSuKa (Jawa, Sumatera, Kalimantan) diperkirakan akan berlangsung dalam waktu sekitar sebulan.

“Diperkirakan proses perbaikan kabel laut yang terganggu akan berlangsung sekitar sebulan,” kata Pujo dalam keterangan tertulisnya, Rabu (22/9). Menurutnya, waktu sebulan ini diperlukan untuk proses penyambungan kabel laut yang perlu didahului berbagai persiapan. Seperti penyiapan cableship yang akan dioperasikan menuju titik gangguan untuk melakukan penyambungan, penyiapan peralatan dan kelengkapan yang diperlukan pengajuan perizinan untuk pengerjaan perbaikan kabel laut yang merupakan sumber gangguan.

Sementara itu, Telkom juga telah mengalihkan rute trafik internet pengguna yang melalui kabel laut yang putus tersebut. Hal ini dilakukan untuk memulihkan layanan internet pengguna yang terdampak. Telkom juga menambahkan kapasitas jaringan di beberapa wilayah yang memiliki lalu lintas data yang padat.

“Upaya-upaya yang kami lakukan untuk peningkatan kualitas layanan antara lain dengan melakukan routing trafik sebagai alternatif jalur komunikasi menuju Batam. Di samping itu, juga melakukan penambahan kapasitas link untuk beberapa destinasi yang masih menunjukkan occupancy (pengguna) tinggi,” lanjutnya.

Sehubungan dengan proses peningkatan kualitas layanan yang bertahap, Pujo berkata, maka tak menutup kemungkinan Telkom akan melakukan sistem prioritas untuk pengguna yang melakukan panggilan video (video conference) karena melakukan bekerja dari rumah atau belajar dari rumah. BEST PROFIT

“Kami tetap mengutamakan aplikasi
untuk WFH dan LFH mengingat saat ini kebutuhan untuk pendidikan sedang menjadi prioritas,” ucapnya.

Ganti Rugi ke Pelanggan
PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk akan memberikan kompensasi kepada pelanggan IndiHome terkait dengan adanya gangguan pada sistem komunikasi kabel laut JaSuKa. Kompensasi diberikan sesuai aturan yang berlaku, dalam hal ini sesuai kontrak berlangganan. Vice President Marketing Management Telkom, E. Kurniawan, mengatakan pada prinsipnya Telkom akan memberi kompensasi sebagaimana tertuang dalam kontrak saat awal berlangganan sesuai dengan segmen pelanggan.

“Bagi pelanggan IndiHome yang terdampak, tentu kami akan memberikan kompensasi sesuai dengan ketentuan pada kontrak berlangganan masing masing pelanggan,” ujar E. Kurniawan dalam keterangan tertulis, Jumat (24/9). E. Kurniawan menegaskan, bahwa kenyamanan pelanggan dalam menikmati layanan Telkom menjadi fokus utama pihaknya. Apalagi, sejak 20 September lalu, layanan telah dapat digunakan kembali untuk kegiatan pembelajaran dari rumah (LFH) dan bekerja dari rumah (WFH) pelanggan. Adapun selain kompensasi, Telkom juga akan membebaskan denda kepada pelanggan IndiHome.

“Selain itu juga terkait dengan pembayaran tagihan IndiHome, Telkom akan memberlakukan kebijakan bebas denda dan pengunduran batas akhir pembayaran hingga 25 September 2021,” jelas E. Kurniawan.telko

Jaminan Internet Aman Selama Perbaikan
Telkom Group juga menjanjikan layanan internet tidak akan terganggu selama proses perbaikan kabel laut JaSuKa karena sudah mengubah rute jaringan (rerouting). E. Kurniawan mengatakan mereka tengah fokus mempercepat perbaikan kabel laut JaSuKa supaya layanan internet IndiHome kembali pulih.

“Kami telah mengalihkan rute (rerouting) layanan ke network lainnya dan saat ini fokus untuk mempercepat perbaikan kabel laut JaSuKa serta memberikan win-win solution bagi pelanggan,” ujar E. Kurniawan. Kurniawan mengatakan perbaikan instalasi kabel bawah laut Jasuka tak berkaitan dengan pemulihan layanan internet. Sebab, Telkom memiliki jalur jaringan cadangan (back up link) baik di Batam maupun di Manado.

“Sehingga, dengan rerouting network (pengalihan rute jaringan) dapat kembali normal,” ujarnya.

Sumber : cnnindonesia