Best Profit Futures Banjarmasin

Hal Menakutkan yang Terjadi Setelah 10 Jam Pakai Kuteks

PT BESTPROFIT FUTURES – Jakarta, CNN Indonesia — Varian warna serta corak cat kuku makin beragam. Hal ini tentu jadi godaan bagi para perempuan yang ingin mempercantik tampilan khususnya kuku jari tangan. Namun, rupanya ada bahaya mengintai dari penggunaan cat kuku alias kuteks ini.

BEST PROFIT

Dilansir dari MSN, sebuah studi yang dilakukan peneliti dari Duke University and Environmental Working Group menemukan adanya senyawa berbahaya  diphenyl phosphate (DPHP) yang terkandung dalam kuteks, meresap ke tubuh. Senyawa DPHP terbentuk saat tubuh memetabolisme senyawa kimia triphenyl phosphate (TPP). РPT BESTPROFIT

Para ilmuwan yakin TPP bisa mengganggu hormon pada manusia maupun hewan. Pada manusia, adanya kandungan DPHP akan menyebabkan masalah pada hormon seksual, endokrin, dan juga mengganggu metabolisme lipid.

Pada cat kuku, TPP digunakan untuk membuatnya lebih tahan api dan juga untuk meningkatkan daya rekat. – BEST PROFIT

Para peneliti melakukan tes terhadap urine responden sebelum dan sesudah memakai kuteks. Setelah 10-14 jam pemakaian kuteks, tingkap DPHP partisipan meningkat tujuh kali lipat dibanding sebelum pemakaian. DPHP makin meningkat dan mencapai puncak sekitar 20 jam setelah pemakaian.

Kendati botol kuteks mencantumkan tulisan “toxic free”, tapi tak sepenuhnya menjamin keamanan kuteks. – BEST PROFIT

“Hal yang perlu diperhatikan adalah kita tidak bisa percaya label pada produk-produk kuteks di salon yang mengklaim kuteks bebas racun kimia,” kata ilmuwan senior Environmental Working Group, Rebecca Sutton pada WebMD.

Efek jangka pendek pemakaian kuteks memang belum dapat dijelaskan dengan rinci. Hanya saja, mereka mengungkapkan konsumen tak perlu panik karena menicure dan pedicure. Semuanya masih aman asal tak dilakukan tiap hari. Justru pekerja salon yang patut waspada, pasalnya mereka setiap hari terpapar bahan-bahan kimia.

“Tetap saja, bukan berarti kewaspadaan konsumen jadi berkurang. Saya bisa bilang santai saja soal cat kuku, asal pergi ke salon tak sering-sering,” ujarnya.