Best Profit Futures Banjarmasin

BESTPROFIT – Yahoo Setor “E-mail” Pengguna ke NSA?

PT BESTPROFIT FUTURES BANJARMASIN

BESTPROFIT
Yahoo dilaporkan diam-diam bekerja sama dengan Badan Keamanan Nasional Amerika Serikat (NSA) untuk memata-mataiĀ e-mail pengguna. Praktik ini dimungkinkan dengan menggunakan sebuah software khusus yang dikembangkan tahun lalu.

Setidaknya begitu kesaksian tiga mantan pegawai Yahoo dan satu orang yang mengaku terlibat langsung pada aksi mata-mata tersebut, sebagaimana dilaporkan Reuters dan dihimpun KompasTekno, Rabu.

Menurut para “pembisik”, Yahoo menyanggupi permintaan Pemerintah AS untuk memindai ratusan juta akun Yahoo Mail dalam rangka membantu investigasi NSA.

Ada beberapa kata kunci yang dipasang. Ketika e-mail tertentu menyematkan kata kunci itu, Yahoo bakal memantau percakapan antara pengirim dan penerima secara real-time dan menyetornya ke lembaga keamanan negara.

Tak diungkap lebih detail apa saja kata kunci yang dipasang. Menurut sumber, software Yahoo bisa mengidentifikasi kata kunci di badan e-mail ataupun dalam bentuk file attachment.

Menanggapi hal ini, juru bicara Yahoo enggan berkomentar panjang lebar. Melalui pernyataan resmi, perusahaan yang pernah berjaya pada awal 2000-an itu menciptakan narasi normatif.

“Yahoo adalah perusahaan yang mematuhi Amerika Serikat,” begitu yang tertera pada pernyataan resmi.

Bagaimana dengan perusahaan internet lain?

Beberapa pengamat memprediksi, NSA dan FBI tak cuma meminta Yahoo sebagai perpanjangan tangan. Ditilik dari penetrasi pengguna, Yahoo jelas kalah dari Google.

Seharusnya, Google bisa jadi mata-mata yang lebih akurat. Begitu jugaFacebook, Microsoft, dan perusahaan teknologi lain yang basis penggunanya masih besar.

Google dan Microsoft angkat bicara soal dugaan tersebut. Menurut juru bicara Google, pihaknya tak pernah ditawari pemerintah untuk menjadi mata-mata.

“Kalau kami diminta, respons kami tentu saja ‘tidak’,” kata dia.

Perwakilan Microsoft pun seiya sekata. “Kami tak pernah terlibat dalam aksi mata-mata alur e-mail seperti yang diberitakan terkait dengan Yahoo,” ujarnya.

Perpecahan di tubuh Yahoo

Praktik mata-mata Yahoo dikatakan mendulang kontroversi di level eksekutif. Beberapa orang disebut kecewa dengan keputusan CEO Yahoo, Marissa Mayer, untuk patuh terhadap instruksi pemerintah.

Salah satu yang paling kecewa adalah mantan Chief Information Security Officer, Alex Stamos. Sesuai divisinya, Stamos memang seyogianya menjamin keamanan bagi pengguna layanan Yahoo.

Tahun lalu, tepat saat software mata-mata Yahoo dikabarkan tengah dibangun, Stamos hengkang dari perusahaan yang telah membesarkan namanya.

Menurut sumber dalam, hal ini didasari kekecewaan Stamos terhadap Yahoo. Ia pindah ke Facebook sebagai eksekutif di divisi keamanan. Meski demikian, pada surat pengunduran dirinya yang dipublikasikan tahun lalu, Stamos tak menyebut ada masalah dengan Yahoo.

Hingga kini, belum ada konfirmasi resmi dari Pemerintah AS soal informasi dari “pembisik” yang ramai di internet. – kompas.com

(Mr-PT Bestprofit Futures)