Best Profit Futures Banjarmasin

BESTPROFIT – Tahi Lalat dan Tanda Lahir, Kapan Perlu Diwaspadai?

tahi_lalat

PT BESTPROFIT FUTURES BANJARMASIN

Tahi lalat bisa mempermanis penampilan, terutama jika letaknya di tempat yang tepat. Sementara tanda lahir terkadang justru mengganggu penampilan bila ukurannya besar dan letaknya di bagian yang mudah terlihat.

Para ahli sampai saat ini belum bisa menjawab apa yang terjadi di kulit janin sehingga terbentuk tahi lalat dan tanda lahir.

Tahi lalat dan tanda lahir memang unik dan misterius. Tidak jelas juga mengapa ada orang yang punya tanda lahir sementara yang lain tidak.

Meski tahi lalat dan tanda lahir tidak berbahaya, tetapi terkadang keberadaannya bisa menjadi pertanda adanya gangguan kesehatan.

Secara umum ada dua jenis tanda lahir, vaskular atau pertumbuhan pembuluh darah di kulit yang berleban dan kelebihan produksi pigmen (pigmentasi).
Tanda lahir yang terjadi akibat pigmentasi misalnya saja moles (tompel), mongolian spot (biasanya muncul pada bayi yang lahir dengan kulit gelap, lokasinya di bokong atau punggung bawah), dan cafe au lait spot (bercak besar berwarna kecokelatan seperti kopi susu).

Meski tanda lahir tersebut tidak berbahaya dan seringkali akan menghilang seiring dengan usia, tetapi waspadai jika terus membesar atau warnanya berubah.

Pada tipe yang kedua, yaitu vascular biasanya dimiliki bayi yang baru lahir dan akan menghilang ketika bayi menginjak usia 18 bulan.

Jenis yang perlu diwaspadai adalah hemangiomas, berwarna merah muda seperti stroberi. Sebenarnya tanda lahir ini adalah tumor di dekat pembuluh darah. Walau banyak juga yang menghilang saat bayi berumur 2 tahun, tapi sekitar 10 persen akan membesar dan menyebabkan berbagai gangguan.

Meski tanda lahir tersebut tidak berbahaya dan seringkali akan menghilang seiring dengan usia, tetapi waspadai jika terus membesar atau warnanya berubah.

Pada tipe yang kedua, yaitu vascular biasanya dimiliki bayi yang baru lahir dan akan menghilang ketika bayi menginjak usia 18 bulan.

Sementara itu, tahi lalat kebanyakan tidak berbahaya, tetapi hampir 50 persen akan menjadi kanker. Waspadai jika makin lama makin besar, pinggiran tahi lalat bergerigi, atau bentuknya asimetris.

sumber : health.kompas.com