Best Profit Futures Banjarmasin

BEST PROFIT – Harga Emas Akhir Pekan Tertekan Penguatan Dollar AS

PT BEST PROFIT FUTURES BANJARMASIN

BEST PROFIT BANJARMASIN
BEST PROFIT BANJARMASIN – Harga Emas mencapai terendah sejak akhir Mei pada akhir perdagangan akhir pekan Sabtu dinihari karena dolar AS melonjak ke puncak dekat 14-tahun pada ekspektasi untuk kenaikan suku bunga AS bulan depan dan belanja fiskal yang lebih tinggi dari pemerintahan Presiden AS terpilih Donald Trump.

Dolar AS berada di jalur selama dua minggu terbaik sejak 1988 terhadap yen, dan mencapai tertinggi sejak awal tahun 2003 terhadap sekeranjang mata uang, sebagai kemenangan Trump memicu pembicaraan tentang pemotongan pajak dan investasi segar dalam infrastruktur untuk meningkatkan perekonomian AS.

Sentimen ini membebani emas, yang dihargai dengan dolar, mengirimnya ke terendah sejak 30 Mei di $ 1,203.52 per ons. Namun mengurangi kerugian karena dolar stabil terhadap euro di perdagangan sore, pelacakan mundur imbal hasil obligasi, tetapi masih di bawah tekanan.

Harga emas spot LLG turun 0,6 persen pada $ 1.208,55 per ons. Logam ini mencapai $ 1,203.86, level terendah sejak 30 Mei, di awal sesi.

Harge emas berjangka AS untuk Desember berakhir di $ 1.208,80 per ons.

Harga emas spot telah jatuh lebih dari 1 persen minggu ini dan turun lebih dari $ 130 per ons dari puncak pasca-pemilu mereka, tertekan oleh lonjakan dolar AS dan lonjakan imbal hasil Treasury AS.

Imbal hasil obligasi AS yang ditetapkan untuk kenaikan dua minggu terbesar dalam 15 tahun pada hari Jumat pada taruhan inflasi AS dan suku bunga menuju lebih tinggi. Yang meningkatkan biaya kesempatan memegang emas.

Ketua Fed Janet Yellen mengatakan pada hari Kamis dalam kesaksian kongres bahwa pemilu Trump telah melakukan apa-apa untuk mengubah rencana Fed untuk kenaikan tarif “relatif segera”. – BEST PROFIT BANJARMASIN

Kepemilikan dari emas terbesar di dunia yang didukung bursa ETF, SPDR Gold Shares, turun 5,6 ton pada hari Kamis ke level terendah sejak Juni. Kepemilikan telah jatuh hampir 30 ton sejak pemilu AS.

Perak turun 0,1 persen pada $ 16,65 per ons, setelah menyentuh level terendah sejak 8 Juni di $ 16,42, sementara platinum adalah 1,1 persen lebih rendah pada $ 920,74. Kedua logam yang ditetapkan untuk penurunan mingguan kedua berturut-turut.

Paladium turun 1,3 persen pada $ 717,30 per ons, tetapi ditetapkan untuk kenaikan mingguan ketiga, lebih dari 6 persen. Logam telah mendapatkan manfaat dari kekuatan dalam industri logam, di tengah harapan bahwa belanja infrastruktur besar AS bisa meningkatkan permintaan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas pada perdagangan selanjutnya berpotensi bergerak lemah dengan menguatnya dollar AS. Harga diperkirakan bergerak dalam kisaran Support  $ 1,207-$ 1,205, sedangkan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,211-$ 1,213. – vibiznews

BEST PROFIT BANJARMASIN