Best Profit Futures Banjarmasin

BEST PROFIT – Emas tertekan ke posisi terendah dalam 5,5 bulan

PT BEST PROFIT FUTURES BANJARMASIN

BEST PROFIT BANJARMASIN
BEST PROFIT BANJARMASINJakarta – Kurs dolar AS menguat terhadap mata uang utama lainnya pada Senin atau Selasa pagi WIB (15 November 2016), karena kebijakan-kebijakan ekonomi potensial Presiden Amerika Serikat terpilih Donald Trump mendorong ekspektasi pasar untuk kenaikan suku bunga lebih lanjut.

Dengan tidak adanya data utama yang dirilis hari ini, para investor mengakses prospek ekonomi AS di bawah pemerintahan Trump.

Analis mengatakan bahwa meningkatnya kemungkinan pemotongan pajak dan serangkaian kebijakan yang secara umum pro-pertumbuhan dari Trump, dibantu dan didukung oleh keberhasilan Partai Republik menyapu bersih kursi di kongres, mengangkat spekulasi pasar untuk kebangkitan kembali inflasi serta lebih banyak kenaikan suku bunga di waktu mendatang.

Selain itu, Wakil Ketua Fed Stanley Fischer mengatakan dalam sesi sebelumnya bahwa ia memperkirakan suku bunga AS meningkat secara bertahap.
Dia menambahkan bahwa bank sentral AS hampir mencapai dual mandatnya, menurut CNBC.

Awal bulan ini, the Fed mempertahankan suku bunga tidak berubah di tengah ketidakpastian tentang reaksi pasar terhadap hasil pemilihan presiden AS, tetapi mengisyaratkan bahwa pihaknya bisa menaikkan suku bunga lagi secepat Desember.

BEST PROFIT BANJARMASIN – Indeks dolar AS, yang melacak greenback terhadap enam mata uang utama, naik 1,05 persen menjadi 100,10 pada akhir perdagangan Senin, tertinggi dalam 11 bulan.

Pada akhir perdagangan New York, euro jatuh menjadi 1,0729 dolar AS dari 1,0844 dolar AS, dan pound Inggris merosot ke 1,2491 dolar AS dari 1,2597 dolar AS. Dolar Australia turun menjadi 0,7540 dolar AS dari 0,7543 dolar AS.

Dolar AS dibeli 108,42 yen Jepang, lebih tinggi daripada 106,77 yen di sesi sebelumnya. Dolar naik tipis menjadi 0,9985 franc Swiss dari 0,9889 franc Swiss, dan naik ke 1,3560 dolar Kanada dari 1,3537 dolar Kanada. – kontan

 

BEST PROFIT BANJARMASIN