Best Profit Futures Banjarmasin

Akankah Devaluasi Yuan Terjadi Lagi?

chinayuan

PT.BEST PROFIT FUTURES – Bank sentral Tiongkok bersedia untuk membiarkan yuan jatuh ke 6,8 per dolar pada 2016 untuk mendukung perekonomian, yang berarti mata uang menyamai rekor penurunan tahun lalu sebesar 4,5 persen, kata sumber-sumber kebijakan.

Yuan sudah diperdagangkan pada level terendah dalam lebih dari lima tahun, sehingga bank sentral bertujuan untuk memastikan penurunan bertahap karena takut memicu semacam arus keluar modal yang mengguncang ekonomi awal tahun ini dan kritik dari mitra dagang seperti Amerika Serikat, kata ekonom pemerintah dan penasihat yang terlibat dalam diskusi kebijakan reguler.

Kejutan devaluasi yuan Agustus lalu mengirim pasar global merosot karena kekhawatiran ekonomi kedua terbesar dunia itu dalam bentuk terburuk dari Beijing, mendorong arus keluar modal besar karena investor mencari safe haven di luar negeri.

“Bank sentral bersedia untuk melihat depresiasi yuan, selama harapan depresiasi berada di bawah kendali,” kata ekonom pemerintah, yang meminta anonimitas karena sensitivitas masalah ini. – BEST PROFIT

Yuan telah jatuh ke posisi terendah baru setelah Brexit dan sejauh ini bank sentral telah berdiri selain dari intervensi, menyarankan itu senang dengan depresiasi mata uang itu.

Mata uang emerging market lainnya juga telah jatuh, tetapi yuan adalah mata uang utama Asia yang paling lemah terhadap dolar tahun ini.

Yuan melayang dekat 6.64 per dolar pada Kamis, mencapai 2-tahun terendah dan membawa kejatuhannya sejauh tahun ini menjadi sekitar 2,3 persen.

PBOC tidak menanggapi pernyataan tersebut.

Dealer mata uang mengatakan kekuatan dolar dan kelemahan dalam pertumbuhan ekonomi, yang mencapai titik terendah 25-tahun pada tahun 2015, mempengaruhi penurunan yuan.

Tapi investor dan mitra dagang akan waspada terhadap penurunan signifikan setelah devaluasi Agustus dan penurunan tajam dalam mata uang lebih dari hitungan hari pada Januari bahwa analis mengatakan direkayasa oleh bank sentral.

Dalam dekade terakhir, Tiongkok juga menghadapi kecaman dari anggota parlemen Barat yang mengatakan itu menahan apresiasi yuan.

Perdana Menteri Tiongkok, Li Keqiang, telah berulang kali mengatakan Tiongkok tidak memiliki niat untuk merangsang ekspor melalui devaluasi mata uang yang kompetitif. Kementerian Luar Negeri mengatakan pada hari Rabu kurs itu bukan alasan untuk perdagangan tidak seimbang dengan Amerika Serikat, yang menjalankan defisit barang dan jasa perdagangan dengan Tiongkok.

Namun, sumber mengakui risiko diplomatik jika terjadi penurunan tajam yuan. “Tekanan dari Amerika Serikat bisa naik jika Tiongkok memungkinkan depresiasi tajam,” kata seorang sumber pemerintah.

Tiongkok memiliki ekspor global yang pangsa pasar terbesar dari negara manapun yaitu Amerika Serikat pada tahun 1968.

“Kita harus secara bertahap membiarkan kekuatan pasar memainkan peran yang lebih besar. Pasar percaya bahwa yuan berada di bawah tekanan, sehingga kebijakan devisa kita harus mengikuti tren ini,” kata seorang peneliti dengan Kementerian Perdagangan.

PBOC telah berusaha untuk mereformasi cara mengelola yuan dengan membuatnya lebih mengikuti gerakan pasar dan transparan, ternyata memiliki pelajaran bersandar dari salah langkah kebijakan di masa lalu, termasuk kritik dari devaluasi Agustus nya.

PBOC menetapkan yuan harian mid-point versus dolar berdasarkan harga penutupan hari sebelumnya, mempertimbangkan perubahan dalam mata uang utama, analis dan pejabat mengatakan.

Tahun ini, PBOC telah membimbing yuan lebih rendah dengan mengelompokkan yuan terhadap dolar ketika mata uang AS melemah dan mengelompokkan yuan untuk sekeranjang mata uang ketika dolar naik, kata mereka.

The CFETS RMB Index, indeks nilai tukar perdagangan-tertimbang yang diresmikan oleh bank sentral pada bulan Desember, turun 5,6 persen antara akhir 2015 dan 24 Juni tahun ini, meskipun bank sentral telah berjanji untuk menjaga yuan stabil terhadap sekeranjang mata uang. – BEST PROFIT

sumber : vibiznews.com