Best Profit Futures Banjarmasin

Ahli Pecahkan Teori Jaringan 5G yang Dikaitkan dengan Corona

PT. BESTPROFIT FUTURES

87a6ae7f-e47f-491e-9e71-5db7b616d9aa_169

PT. BESTPROFIT FUTURES BANJARMASIN – Keberadaan jaringan 5G telah menimbulkan berbagai rumors dan teori konspirasi di tengah masyarakat. Terbaru, penyebaran narasi di media sosial bahwa teknologi 5G memicu pandemi virus corona. Akibatnya, platform media sosial dipaksa untuk mengambil tindakan untuk menghentikan penyebaran narasi tersebut setelah serangkaian menara-menara 5G dibakar. Melansir CNN, teori yang mencoba menghubungkan pandemi Covid-19 dengan 5G dinilai tidak masuk akal. Sebab, Covid-19 disebabkan oleh virus menular dan menyebar di wilayah dunia yang belum memiliki teknologi 5G.  BESTPROFIT


Tetapi teori semacam itu dikabarkan bukanlah hal baru. Kekhawatiran tentang dampak 5G terhadap kesehatan menyebar bahkan sebelum pandemi virus corona. Para ahli mengatakan ketakutan itu juga tidak berdasar. 5G adalah generasi berikutnya dari teknologi jaringan nirkabel yang terus diluncurkan di sejumlah negara. Alasannya, 5G memberikan kecepatan data dan kapasitas jaringan yang lebih cepat daripada teknologi 4G LTE dan diharapkan memungkinkan inovasi baru seperti kota pintar dan operasi robotik.

Pada intinya, 5G adalah seperangkat spesifikasi teknis yang digunakan oleh bagian dari perangkat nirkabel spektrum frekuensi radio untuk berkomunikasi dengan jaringan sel. Ini adalah cara yang sama dengan 3G dan 4G. 5G dapat mengakses rentang gelombang frekuensi radio yang lebih luas daripada sebelumnya, memungkinkan peningkatan kecepatan dan bandwidth. Profesor bioteknologi di Universitas Pennsylvania, Kenneth Foster menuturkan banyak teori konspirasi tentang bahaya 5G fokus pada frekuensi radio yang dilalui sinyal. Namun, dia mengatakan jaringan 5G pita-rendah dan menengah-pita beroperasi pada frekuensi yang hampir sama dengan jaringan yang ada. PT. BESTPROFIT

Banyak teori konspirasi tentang bahaya 5G fokus pada frekuensi radio yang dilalui sinyal. Tetapi para ahli menunjukkan bahwa jaringan 5G low-band dan mid-band beroperasi pada frekuensi yang hampir sama dengan jaringan yang ada.

“Tidak ada yang berbeda dalam hal paparan,” kata Foster. Peneliti radiologi New York University School of Medicine, Chris Collins menuturkan kemajuan besar dari 5G yang akan datang merupakan hasil dari jaringan high-band, yang mana sinyal bergerak lebih dari frekuensi gelombang milimeter. Namun, dia berkata frekuensi gelombang milimeter tidak perlu dikhawatirkan karena tidak dapat menembus permukaan, seperti dinding, pohon atau kulit manusia.

“Agak ironi bahwa ada kekhawatiran tentang 5G karena akan beroperasi pada frekuensi yang lebih tinggi,” kata Collins. Seperti gelombang radio FM dan cahaya, Collins menyampaikan gelombang frekuensi radio adalah bentuk radiasi “non-ionisasi”. Itu artinya gelombang itu tidak memiliki energi yang cukup untuk merusak DNA di dalam sel dan menyebabkan kanker seperti sinar-X. Beberapa dekade penelitian menunjukkan bahwa satu-satunya cara teknologi nirkabel dapat berinteraksi dengan tubuh adalah dengan memanaskan kulit. PT. BEST PROFIT

Namun, hal itu bertentangan dengan para kritikus. Mereka berpendapat bahwa terlalu sedikit penelitian yang telah dilakukan pada efek potensial 5G. Kepala Kabinet Komisi Eropa Vytenis Andriukaitis berkata pihaknya akan terus melacak penelitian tentang 5G ketika infrastruktur jaringan diperluas.

“Yakinlah bahwa Komisi akan terus mengikuti perkembangan masa depan dalam rangka menjaga kesehatan warga Eropa,” kata Andriukaitis. Melansir The Sun, pengawas radiasi ICNIRP menyatakan radiasi dari ponsel 5G tidak dapat menyebabkan kerusakan. Hal itu keluar setelah tujuh tahun mempelajari bukti ilmiah. Namun, mereka mengeluarkan pedoman perlindungan untuk frekuensi 5G yang lebih tinggi sekitar 6GHz, band yang saat ini tidak digunakan di Inggris.

“Kami tahu sebagian masyarakat khawatir tentang keamanan 5G dan kami berharap pedoman yang diperbarui akan membantu membuat orang nyaman,” kata Ketua ICNIRP, Eric van Rongen.

“Pedoman ini telah dikembangkan setelah peninjauan menyeluruh terhadap semua literatur ilmiah yang relevan, lokakarya ilmiah dan proses konsultasi publik yang luas,” ujarnya. Melansir situs Badan Kesehatan Dunia, virus tidak dapat melakukan perjalanan lewat gelombang radio atau jaringan seluler. Covid-19 juga menyebar di banyak negara yang belum memiliki jaringan seluler 5G. BEST PROFIT

“Covid-19 menyebar melalui tetesan pernapasan ketika orang yang terinfeksi batuk, bersin atau berbicara. Orang juga dapat terinfeksi dengan menyentuh permukaan yang terkontaminasi dan kemudian mata, mulut atau hidung mereka,” kata WHO.

Sumber : cnnindonesia