Best Profit Futures Banjarmasin

8 Tipe Vaksin Covid-19 untuk Tangkal Corona

PT. BESTPROFIT FUTURES

56d86ae0-af89-4f47-a4d5-f7ddee475d4b_169

PT. BESTPROFIT FUTURES BANJARMASIN – Vaksin yang efektif melawan virus corona adalah harapan semua orang. Lebih dari 100 tim ilmuwan di seluruh dunia hingga kini sedang bekerja untuk mengembangkan dan menguji vaksin yang dapat melawan virus SARS-CoV-2 secepat mungkin. BESTPROFIT


Berikut jenis vaksin yang dikembangkan oleh para ilmuwan untuk melawan virus Covid-19:
1. Virus yang tidak aktif
Melansir CBC News, vaksin dari virus yang tidak aktif adalah vaksin dengan memanfaatkan virus yang dibunuh. Biasanya ilmuan menggunakan bahan kimia berupa formaldehida ketika membunuh virus yang hendak dijadikan bahan vaksin.

Kelebihan: Tidak seperti vaksin virus hidup, vaksin ini dapat diberikan kepada orang-orang dengan sistem kekebalan yang lemah.

Kekurangan: Tidak mengarah pada respons kekebalan sekuat virus hidup. Membutuhkan virus untuk dibudidayakan dalam jumlah besar dan dapat memakan waktu. Pengembang: Sinovac, Institut Biologi Beijing, Institut Biologi Wuhan, Bharat Biotech, dan Akademi Ilmu Kedokteran China.

2. Virus hidup yang dilemahkan
Vaksin virus hidup yang dilemahkan berasal dari virus yang secara genetik dilemahkan sehingga tidak dapat menginfeksi sel dan bereproduksi secara efektif. Kandidat vaksin SARS-CoV-2 dari jenis itu menggunakan pendekatan rekayasa genetika berteknologi tinggi yang disebut codon deoptimization, di mana virus dibangun kembali dari awal dengan menggabungkan mutasi yang ditargetkan. Tak satu pun dari prototipe vaksin untuk Covid-19 ini yang berhasil diuji coba pada manusia. PT. BESTPROFIT

Kelebihan: Mirip dengan infeksi nyata dan biasanya memberikan perlindungan jangka panjang, terkadang seumur hidup setelah menerima satu dosis.
Kekurangan: Tidak cocok untuk orang dengan sistem kekebalan yang lemah, masalah kesehatan jangka panjang, atau orang yang pernah menjalani transplantasi organ. Virus hidup perlu didinginkan, membuatnya lebih sulit untuk diangkut dan tidak dapat digunakan di negara-negara yang tidak memiliki akses ke lemari es. Virus harus dibudidayakan dalam jumlah banyak. Sehingga bisa memakan waktu.

Pengembang: Belum ada.

3. Protein subunit
Vaksin protein subunit adalah vaksin yang menargetkan bagian dari virus. Dengan vaksin jenis itu, protein dibuat di luar tubuh. Diketahui bahwa dalam kasus SARS-CoV-2, bagian dari virus yang biasanya menjadi sasaran adalah protein spike. Secara tradisional, pembuatan protein dilakukan dengan memecah seluruh virus menjadi beberapa bagian menggunakan pelarut seperti eter. Namun, sekarang dapat dilakukan dengan teknologi genetik rekombinan, di mana gen untuk protein dimasukkan ke dalam organisme lain untuk menumbuhkan protein dalam jumlah besar.

Kelebihan: Dapat diproduksi lebih cepat daripada vaksin hidup.

Kekurangan: Tidak menghasilkan respons imun sekuat vaksin virus secara keseluruhan. Senyawa yang disebut adjuvan perlu dimasukkan untuk meningkatkan respons imun pasien. Tidak dapat ditingkatkan secepat produksi vaksin RNA atau DNA.

Pengembang: Akademi Ilmu Pengetahuan Tiongkok, Kentucky Bioprocessing, Novavax, Clover Inc./ GSK / Dynavax, Vaxine Pty Ltd / Medytox, Universitas Queensland, VIDO-InterVac, Universitas Saskatchewan, Universitas Alberta, dan IMV Inc. PT. BEST PROFIT

4. Partikel mirip virus
Vaksin dengan menggunakan partikel mirip virus adalah kelas khusus dari subunit vaksin. Protein pada vaksin itu dirakit sendiri menjadi partikel buatan yang dimaksudkan agar terlihat seperti virus bagi sistem kekebalan manusia. Mereka mengikat dan memasuki sel seperti virus. Beberapa vaksin di pasaran yang menggunakan VLP di antaranya adalah vaksin HPV (human papilloma virus) dan Hepatitis B.

Kelebihan: Menghasilkan respon imun yang lebih kuat daripada vaksin subunit biasa. Produksi jauh lebih cepat daripada vaksin tradisional.
Kekurangan: Memastikan stabilitas dan pemurnian dapat menambah waktu produksi. Bisa jadi sulit untuk diproduksi dalam jumlah banyak.

Pengembang: Medicago.

5. Vektor virus yang tidak mereplikasi
Vektor virus adalah virus ‘pembawa’ yang tidak menyebabkan penyakit. Namun, vektor virus dapat direkayasa untuk membawa virus seperti SARS-CoV-2. Vektor virus yang tidak bereplikasi adalah virus yang telah direkayasa secara genetik sehingga tidak dapat bereplikasi dan menyebabkan penyakit. Kemudian virus itu dimodifikasi lebih lanjut guna menghasilkan protein untuk penyakit yang diharapkan, seperti protein spike virus corona dan disuntikkan ke dalam tubuh untuk memicu respons kekebalan. Virus yang digunakan untuk kandidat vaksin Covid-19, antara lain adenovirus, MVA (modifikasikan vaksinia ankara, virus cacar yang dilemahkan), parainfluenza, dan rabies.

Kelebihan: Menghasilkan respon imun yang lebih kuat daripada protein subunit. Beberapa tidak harus disimpan pada suhu yang sangat rendah (menurut perusahaan CanSino yang berbasis di China), sehingga dapat digunakan di daerah tropis dengan sumber daya terbatas. Kekurangan: Orang yang sudah terpapar vektor virus, seperti adenovirus, mungkin resisten. Menambah waktu produksi karena setiap virus hanya dapat menginfeksi satu sel, sehingga sejumlah besar virus perlu ditanam dan disuntikkan.

Pengembang: Universitas Oxford, AstraZeneca, CanSino Biologics, Institut Bioteknologi Beijing, Janssen, Lembaga Penelitian Gamaleya, dan Universitas Manitoba.

6. Mereplikasi vektor virus
Mereplikasi vektor virus adakah virus ‘pembawa’ yang dapat bereplikasi di dalam tubuh, tetapi melemah atau tidak menimbulkan gejala apa pun pada manusia. Seperti vektor virus yang tidak mereplikasi, mereka dimodifikasi untuk menghasilkan protein dari virus yang ingin dilindungi, seperti protein spike dari SARS-CoV-2. Vektor virus replikasi yang digunakan pada kandidat vaksin COVID-19 termasuk versi influenza dan campak yang dilemahkan, serta virus penyebab penyakit hewan seperti cacar kuda dan VSV (virus vesikuler stomatitis).

Kelebihan: Mirip dengan infeksi nyata dan menginduksi respons imun yang lebih kuat dan lebih luas. Karena bereplikasi, lebih sedikit virus yang perlu disuntikkan sebagai vaksin untuk menimbulkan respons yang baik. Lebih sedikit kebutuhan yang dikembangkan untuk memproduksi vaksin, mengurangi biaya, waktu dan tenaga yang dibutuhkan dibandingkan dengan vaksin vektor virus dan non-replikasi virus.

Kekurangan: Memerlukan lebih banyak pengujian sebelum persetujuan daripada vaksin berbasis protein atau asam nukleat. Menambah waktu pengembangan. Perlu disimpan dan diangkut pada suhu dingin untuk menjaga virus tetap hidup. Sehingga mempersulit penyebarannya di negara berkembang yang beriklim hangat. BEST PROFIT

Pengembang: Universitas Western.

7. RNA
Vaksin RNA adalah vaksin yang disuntikkan ke dalam tubuh hanyalah instruksi genetik untuk membuat protein virus seperti protein spike. Sel-sel di tubuh penerima kemudian menggunakan instruksi untuk membuat protein di dalam tubuh agar sel-sel kekebalannya dapat melihat dan meresponsnya.

Kelebihan: Tidak diperlukan virus untuk membuat vaksin, memangkas waktu produksi dibandingkan dengan vaksin konvensional.
Kekurangan: Tidak menghasilkan respons imun yang kuat dibandingkan dengan virus utuh dan membutuhkan bahan pembantu.
Pengembang: BioNTech /Fosun Pharma /Pfizer, Moderna /NIAID, Arcturus /Duke-NUS, CureVac, Imperial College London, dan Akademi Ilmu Militer Tentara Pembebasan Rakyat /Bioteknologi Walvax.

8. DNA
Melansir CHOP, vaksin DNA adalah gen yang mengkode protein spike Covid-19 dimasukkan ke dalam potongan DNA melingkar kecil, yang disebut plasmid. Plasmid kemudian disuntikkan sebagai vaksin. Vaksin DNA sangat mirip dengan vaksin RNA. Vaksin DNA masuk ke dalam sel dan menghasilkan protein virus.

Kelebihan: Cepat dan relatif murah untuk diproduksi dalam jumlah banyak. Tidak memerlukan pembekuan dalam penyimpanan dan pengangkutan. Mudah untuk beralih ke gen atau virus yang berbeda, serta dapat digabung.
Kekurangan: Membutuhkan adjuvan untuk respon yang baik.

Pengembang: Cadila Healthcare, Genexine Consortium, Inovio /Institut Vaksin Internasional, Universitas Osaka /AnGes /Takara Bio, Mediphage Bioceuticals /Universitas Waterloo, dan Entos Pharmaceuticals.

Sumber : cnnindonesia